Pages

Ads 468x60px

Featured Posts

Selasa, 04 Desember 2012

You My First Love (From Lullabies - Yuna)

         Eheeem... Sebenarnya sudah lama saya nggak denger2 lagu macam begini, karena kadang kalo lagu-lagunya agak menyimpang artinya, jadinya males denger..hehehe

        Tapi pas ketemu lagu ini di blog sebelah, langsung penasaran.."who is she"? Saya suka soul dari lagunya, bener banget kalo nggak jejingkrakan. Nilai tambahnya juga si penyanyi ini berhijab. Hmm...jadi tambah penasaran lah saya..So donlot sana sini, ternyata emang lagunya cukup enak di dengar apa lagi yang satu ini. Itu kenapa saya jadiin backsound d blog ini..hehehe.
Untuk lebih tau liriknya (yang bikin saya keingetan lovely saya itu), yuk silahkan d cekidot sambil nyanyi bareng.. :)  




"Lullabies"

 
Like lullabies you are,
Forever in my mind.
I see you in all,
The pieces in my life.
Though you weren't mine,
you were my first love.

I wanted to go away with you,
And I will leave all my troubles here.
I wanted to run away with you,
And I will bring all my dreams and fears.

Like lullabies you are,
Forever in my mind.
I see you in all,
The pieces in my life.
Though you weren't mine…
Like lullabies you are,
Forever in my mind.
I see you in all,
The pieces in my life.
Though you weren't mine

Though you weren't mine,
You were my first love.
You were my first love.

I wanted to start again with you,
And I will leave all my worries here.
I wanted only you.
I know that I (have fear with you??)

Like lullabies you are,
Forever in my mind.
I see you in all,
The pieces in my life.
Though you weren't mine…
Like lullabies you are,
Forever in my mind.
I see you in all,
The pieces in my life.
Though you weren't mine,

Though you weren't mine,
You were my first love.
You were my first love.
You were my first love.

Sabtu, 01 Desember 2012

Bye..Bye.. Stress!


         Masalah lagi, masalah lagi..Kenapa ya masalah harus ada di dunia ini?! Rasanya stress dan capek banget ketemu masalah dan ngga bisa-bisa nyelesainnya. Belum selesai masalah A, masalah B danyang lain sudah timbul dan bikin kita tambah stress. Seperti salah satu gambar di Goggle yang bertuliskan, “Two times I feel stress: Day and Night”. Waahh, rasanya emang jarang ya ada hari tanpa masalah..dan stress!

Hmm..,Jadinya beban hidup rasanya -seperti- ngga habis-habis! Dunia juga terasa sesak banget, kita juga jadi super sensitif sama diri sendiri dan orang di sekitar kita. Disenggol dikit sama orang rasanya pengen jitak orang itu! Orangtua atau keluarga rasanya, ihh… nyebelin banget and ngga bisa ngertiin kita. Dan sampai satu titik,  kita jadi kepingin lari sejauh-jauhnya untuk ngehindari semua itu?  Kalo kamu lagi merasa begitu, maka trik ini pas banget nih buat kamu, yuk read it slow.. :

1.      Buka mata dan hadapi!
Kebanyakkan dari kita, makin stress karena ngga mau buka mata dan ngehadapi ‘pertempuran’ dengan masalah kita sendiri. Ntah karena takut, lelah, atau karena ngerasa ngga bisa nyari solusi. Waduh! Stop yuk bersikap begitu, karena ibarat sampah yang ditumpuk, makin lama makin bau dan kotor. Naah..masalah yang ngga dicari solusinya akan ngotori pikiran dan jiwa kamu! Kelamaan stress karena masalah, hanya akan ngehambat kamu mengenal sisi dunia yang lain loh!Coz..Actually,“Trouble is my friends”..

2.      Buat skala prioritas dari aktivitas harianmu.
Karena pingin dibilang “g40el”, kamu jadi gampang aja ngegeser jadwal ngerjain tugasmu buat ikutan teman nonton bioskop atau sekedar nongkrong di kafe ‘Sepel’ sampai malam (even, udah tahu, kalo besok kudu sekolah). Padahal tugas sekolah numpuk kayak cucian yang ngga disetrika seminggu.  Nahh..ini nih yang biasanya jadi awal mula stress, karena ngga punya skala prioritas, jadi gampang banget kebawa ke aktifitas yang jauuuh lebih ngga penting. So..Let’s start manage u’r schedule, ya..!

3.      Don’t procrastinate! 

Jangan ditunda meluluuuu…Duh, ini penyakit banget. Karena kalo udah kebiasaan nunda, semua rasanya ngga akan pernah lengkap tanpa ditunda, hehehe. Misal. belajar buat UN atau SNMPTN baru H-3, minta maaf ke sobat yang ngambek sama kita pun juga ditunda. “Ah masih ada besok..” Adalah kalimat andalan dari si penunda. Hmm.. bahaya loh sebenarnya, karena akan bikin tugas kita numpuk, dimarahin ortu, sampe nilai ‘terjun payung’ karena persiapan ujian tak sesempurna harapan. Jadi.. Do It Now or Stress Tomorrow!

4.      Relaksasi atau refreshing.
Walau ngga mutlak harus berlibur, tapi refreshing perlu banget loh buat kamu. Misalnya, coba baca cerpen or novel di taman, mushalla dan mesjid besar di kotamu. Yang penting cari suasana baru dan tempat yang pas untuk ngebangun lagi kedekatan dengan Allah SWT dan ketenangan jiwa kamu. Jika sulit kemana-mana, cukup jauhkan buku-buku soal atau lupain masalah sesaat. Kemudian, tilawah Qur’an, atau nonton DVD yang belum sempat ditonton. Or sekedar ngobrol sama ortu atau teman juga bisa jadi ajang refreshing dan relaksasi, sob. 

5.      Ngobrol sama guru BK, konselor sekolah atau konselor kampus.
Saat sedang stress biasanya kita butuh tempat berbagi, kan?. Tentu bukan sekedar berbagi, tapi juga nyari solusi. Seringnya sama teman kan malah ngga dapat solusi atau ngerasa disalahin. Jadii.. guru BK atau konselor bisa tuh jadi pilihan untuk berbagi masalahmu dan minta tips ngilangin strees-nya. Jangan buru-buru kepingin bunuh diri, tapi coba ‘ngadu’ dulu ke konselor sekolah atau psikolog yang pas di hati. Betul..betul?!

6.      Merapat lagi ke sisi Sang Pemilik Hati.
Masa penuh gejolak dan stress adalah bagian dari masa remaja, kata para ahli psikologi remaja . Dan salah satu tempat gejolak ini berasal, yaitu hati. Dan pemilik setiap hati kita adalah Allah SWT, so… tenangkan hati kita lewat doa dan ibadah yang khusyu’. Seperti yang dengan lembut Allah SWT bilang pada kita di surat Az Zumar  23: “..kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah.” So.. Walau kamu AGJ (Anak Gaul Jakarta) tapi urusan ini ngga akan lepas dari Sang Pemilik Hati, right?

“Makin Pintar Pake’ Gaya dalam Belajar”

            Salam sob, senangnya bisa nyapa semua sobat lagi. Oya, setelah libur panjang akhirnya ketemu sama rutinitas sekolah or kampus nih? Tapii, karena udah kelamaan libur, mungkin sobat ngerasanya masih kaget n’ nggak semangat buat belajar, tul’ nggak? Apalagi buat yang baru belajar di sekolah atau kampus baru, hmmm…masih butuh banyak  penyesuaian, nih!

            Jreng..jreng…kalo gitu daripada bingung mulai belajar harus gimana, yuk coba belajarnya pake gaya-gayaan Yup, ternyata belajar itu juga punya banyak gaya loh (bukan cuma renang aja yang punya banyak gaya, hehe)! Dalam belajar dikenal tuh’ gaya Auditori atau belajar dengan ngedenger, Visual yakni belajar dengan ngeliat dan Kinestetik dengan bergerak, gerakan, atau menggerakkan. Buat yang udah pernah tau, tetep ikutin terus yaa. Naah..buat yang belum pernah tau, don’t miss it!! Jangan ragu buat make ‘alat bantu’ ini dalam proses belajar kamu. So, langsung cekidot yuuuk…

 Gayanya si Auditori

Sobat, gaya belajar Auditori itu ditandai dengan kesukaan untuk mendengar dibanding nulis. Dalam banyak hal si Auditori ini lebih suka ngobrol, diskusi, dan biasanya ngedengerin dulu arahan dari guru atau dosen di depan kelas. Jadi dia agak keganggu tuh’ kalo ada temennya yang berisik kalo dia lagi nyimak presentasi di depan kelas. Hmm…biasanya juga, si Auditori ini cepet ngapal lirik lagu dan jenis suara dari orang yang dia kenal atau sering ditemui. Selain itu, dia sering ngegunain kalimat seperti: “Dengerin aku dulu deh”, atau “Eh loe denger nggak tentang kabar si K”. Naaahh…buat sobat yang ngerasa dirinya mirip si Auditori, berikut cara belajar yang cihuy nih buat kamu: 

 
Ø  Saat ngebaca tulisan, nggak usah malu untuk ngeluarin suara walaupun pelan
Ø  Kalau udah bosen atau nggak konsen baca buku pelajaran, coba cari teman diskusi atau minta teman atau ortu kamu buat ngebacain isi buku yang kamu pelajari.
Ø  Hindari ngedengerin musik atau nonton TV saat belajar, usahain juga tempat belajar kamu cukup tenang dan nyaman.
Ø  Ngapalin pelajaran dengan ngubah lirik lagu jadi pelajaran yang dibaca juga oke tuh!
Ø  Kalo di sekolah atau di kampus (bahkan di kantor) ketemu guru atau dosen yang kebanyakkan nulis, nggak usah ragu untuk minta izin ngerekam. Jadi kamu bisa denger ulang pelajaran mereka di rumah, deh.

  Gayanya sang Visual

Naah, kalo ciri-ciri sobat yang pake’ gaya Visual dalam belajar biasanya dia tertarik untuk ngeliat sesuatu yang menarik, nonton atau mencari tau sesuatu baik yang ada di sekitarnya atau yang menarik perhatiannya. Dia ini suka kalo belajar itu ada gambar, pake’ slide powerpoint, ataupun hanya sekedar film. Nah, si Visual ini suka menggunakan kalimat seperti “sini aku kasih liat sesuatu” atau “coba liat itu deh..”. Selain itu, sobat yang negerasa biasa pake gaya belajar visual, akan lebih jago ngerjain sesuatu hal jika dia ditunjukkin dulu harus gimana atau mesti bikin kaya apa tugas yang akan diberi. So..dia akan sangat terbantu jika punya  instruksi atau petunjuk tertulis dalam ngerjain tugas. Now, cekidot ini dulu ya..!
Ø  Coba atur jadwal belajar kamu dengan baik dan rapi, di buku catatan atau di tempel di tembok juga oke tuh!
Ø  Mau nggak mau, banyak baca ya! Supaya lebih banyak informasi yang kamu dapat
Ø  Hias buku catetan kamu dengan gambar yang ada kaitannya sama pelajaran yang kamu tulis (misal dari guntingan koran atau majalah)
Ø  Gunakan MINDMAP atau peta pikiran, supaya sambil nyatet kamu juga bisa sambil nge-imajinasikan apa yang dicatet. (Coba liat di Google dan cari contoh gambarnya)

Ø  Cari sumber belajar lain selain buku. Misalnya aja film pengetahuan, komik pelajaran, software pembelajaran yang gratisan di internet.

 Gayanya dari Kinestetik

Selanjutnya adalah gaya belajar Kinestetik. Hmm..sobat yang nggak sengaja pake’ gaya belajar ini, adalah mereka yang suka bergerak, nyari tau dengan menyentuh, senang jika punya pengalaman belajar yang menggerakkan tubuhnya dan tidak hanya nyimak sambil diam di tempat. Udah gitu, dia ini suka menggunakan kalimat seperti “apa yang lagi kamu rasain sekarang?” atau “ayoo, langsung kita coba aja mainnanya”. Selain itu, si Kinestetik ini ternyata juga akan lebih jago jika dia belajar sambil nge-praktikkan apa yang dipelajari, cara bicaranya agak pelan, dan suka menyentuh/nyolek temannya untuk dapat perhatian temannya jika ia ingin berbicara. Nah, untuk itu cekidot nih gimana si Kinestetik supaya tambah nyaman belajarnya.
Ø  Jika suka olahraga, maka kembangkanlah atau belajar sambil olahraga
Ø  Praktikkan apa yang dipelajari, misal pura-pura menjadi guru di depan
      beberapa teman belajar.
Ø  Coba juga ngafalin pelajaran atau rumus sambil jalan-jalan di dalam rumah atau sambil jalan-jalan ke taman.
Ø  Supaya konsen atau fokus, pake’ jarimu untuk menunjuk apa yang kamu baca di sebuah buku.

Naaah, menarik kan gaya-gaya dalam belajar. Yakin deh, alat bantu belajar ini bisa negbantu kamu dalam belajar supaya nggak cepat bosen atau stress. Oya, yang perlu diingat, tiap kita bisa punya dan pake’ lebih dari satu gaya belajar. Kamu bisa gunakan sesuai kondisi yang ada  kok!. Tapi, ada juga yang punya kecenderungan sama satu gaya belajar aja, inipun bukan masalah. Yang penting kamu bisa ngembangin dan pake’ itu dengan maksimal. Eiitts..tapi kalo kamu masih bingung, kamu bisa cari angket gaya belajar yang buanyaaak banget di om Google atau di www.bussinesball.com versi bahasa Inggris, atau di blog-blog lain. Tapi, kalo masih bingung soal hasilnya, tentunya kamu bisa konsultasi kok, heheh. Selamat mencoba!

*) Disarikan dari berbagai sumber utk Majalah Sabili

Kamis, 29 November 2012

Wayang Orang “Bharata”: Tempatnya Mengenal Seni Klasik Jawa di Pusat Kota Jakarta


Anda kangen kesenian klasik tradisional? Nggak perlu jauh-jauh ke Bali atau ke Jogja. Di Jakarta (yang memang serba ada) pun juga ternyata tersedia. Arahkan saja laju kendaraan Anda ke Jakarta Pusat, yakni daerah Senen. Di daerah tersebutlah gedung Wayang Orang “Bharata” berada. Anda harus jeli memang mencari, karena jika belum hapal maka Anda akan sulit membedakannya dengan gedung-gedung tua yang sudah agak lusuh disamping kanan dan kirinya.

           Saya bukan orang jawa asli, bukan juga pemuda yang tumbuh di tanah jawi. Tapi jangan ditanya sudah berapa kali saya menyaksikan pertunjukkan drama seni jawa tengah yang akrab dengan nama Wayang Orang atau Wayang Wong ini.  Mungkin sudah hampir puluhan kali sejak usia saya tujuh tahun hingga sekarang menginjak seperempat abad. Jatuh cinta? Ya, mungkin bisa dibilang begitu. 

"Layar Gunungan", penanda pertunjukkan mulai&berakhir

 (doc. smahsingmagazine.com)
           Entah mengapa, kesenian ini memiliki kesan yang selalu menarik bagi saya, hingga jika ayah saya mengajak nonton pertunjukkan wayang orang di gedung tua di bilangan Senen Jakarta Pusat itu, hanya satu yang selalu saya rasakan; exciting! Dan guess what?! Saking cintanya (mungkin), saya masih ingat betul judul cerita yang saya tonton terakhir kali, lakone itu “Pergiwa Pergiwati” (padahal kira-kira sudah beberapa bulan yang lalu..).  Hmm..walau sudah agak lama saya terakhir nonton pertunjukkan wayang orang, tapi percikan-percikan ingatan tentang Wayang Orang “Bharata” masih tersimpan baik kok di memori saya #heppi. 

Dulu, yang membuat saya sangat senang jika diajak menonton pertunjukkan ‘WO’ (baca: wayang orang) adalah karena saya bisa melihat berbagai jenis tarian yang dibawakan begitu indah serta pakaian tradisional jawa yang berbeda dari drama kolosal di televisi saat itu. Dan sekarang, saya pun masih tetap menyukai tari-tariannya, disamping cerita-cerita dari tanah jawa yang dengan apik dibawakan.

Gedung WO "Bharata" di bilangan Senen, Jakpus
(doc. panoramio.com)
           Gedung mungil dengan arsitektur khas Jawa Tengah (seperti candi-candi gitu deh..) di tembok depannya ini terletak tidak jauh dari terminal Senen dan bersebrangan  dengan  Mall Atrium di Senen, Jakarta Pusat. Tidak perlu khawatir dengan kondisi gedung yang mungkin terlihat tua, karena setelah beberapa tahun lalu dilakukan pemugaran oleh pemerintah daerah DKI Jakarta, gedung Wayang Orang “Bharata” sudah terlihat jauh lebih baik dan memiliki fasilitas yang lebih nyaman.

           Pengalaman baru akan dimulai saat Anda memasuki gedung ini. Suasananya memang tidak sama jika Anda datang ke bioskop-bioskop kenamaan tempat kita biasa nonton film-film baru. Tempatnya bisa dikatakan cukup sederhana. Sentuhan seni khas Jawa akan makin kita rasakan saat membeli tiket masuk. Tidak ada ruang tunggu di sini, karena setiap pengunjung akan dipersilahkan dengan ramah untuk langsung masuk ke dalam tempat pertunjukkan. Kecuali jika Anda masih ingin melihat-lihat suasana di luar ruang pertunjukkan atau sekedar jajan (jangan berharap ada pop corn ya..kecuali Anda bawa sendiri, hehe) dan ke kamar kecil. 

          Saat akan menyaksikan pertunjukkan di suatu tempat, tentunya kita mengharapkan kenyamanan fasilitasnya. Tidak perlu khawatir, walau ini bukanlah gedung yang megah, tapi fasilitas pendukung  di gedung Wayang Orang “Bharata” kini sudah dapat dikatakan sangat baik dan nyaman. Pendingin udara beroperasi dengan baik, kursi-kursi di barisan depan hingga tengah merupakan kursi empuk seperti di bioskop. Dan kursi-kursi di bagian belakang serta balkon juga cukup empuk walau kurang senyaman kursi bagian depan (harga memang bicara ya!hehe). Fasilitas pendukung lainnya pun cukup nyaman digunakan, seperti toilet dan lahan parkir.

           Urusan tiket, tidak akan membuat kocek Anda bolong, kok. Harga tiket cukup murah untuk pertunjukkan klasik nan indah ini. Ada tiket untuk balkon atas seharga Rp 15.000,-. Tiket barisan belakang dan tengah seharga Rp. 40.000,- hingga Rp. 50. 000,-. Dan tiket barisan depan seharga kurang lebih diatas Rp. 50.000,-. Bagi yang tidak ingin kehabisan tiket (biasanya tiket VIP atau baris depan lebih cepat habis), Anda dapat memesan tiket dengan menelepon terlebih dahulu ke tempat ini. Oya, Disini tidak ada pilihan jam main, pertunjukkan hanya dilaksanakan pada malam minggu pukul 20.00 hingga 23.00 atau 24.00, tergantung cerita yang dimainkan.

           Jika tiket sudah di tangan, dan masih agak lama pertunjukkan dimulai (biasanya sekitar jam 20.00 dan on time! Tapi kalau telat masih boleh masuk kok..), sempatkanlah melihat-lihat barisan foto-foto sejarah pertunjukkan WO “Bharata”.

"Tanding Cakil", salah satu segmen unggulan(doc. indonesia.is)


      Sekarang  saatnya Anda menyaksikan pertunjukkan seni budaya klasik yang mungkin jarang atau bahkan baru Anda temui di Jakarta ini. Jika Anda bukan orang asli Jawa Tengah dan kurang mengerti bahasanya, jangan khawatir! Saat ini WO “Bharata” telah dilengkapi  tulisan elektronik berjalan (seperti di jalan Tol) yang ditempelkan di dinding panggung sebelah atas. Tulisan berjalan tersebut akan memberi tahu Anda alur cerita, adegan dan latar cerita yang sedang terjadi dan dimainkan oleh para wayang di atas panggung. Meskipun begitu, seringkali saya tetap bertanya ke ayah saya, “Pak artinya yang dia omongin apa?” atau “Pak, ceritanya ini lagi ngapain wayangnya?”. Maklum, saya benar-benar kurang paham bahasa jawa, hehehe. 

        Oya, Wayang Orang “Bharata” juga tidak hanya menyelenggarakan pertunjukkan wayang orang saja. Pada waktu-waktu tertentu diselenggarakan juga seni khas daerah lain di sekitar Jawa seperti “Ketoprak” atau “Ludruk” yang hanya berisi drama tanpa banyak tarian.

            Hal berkesan lain yang akan Anda dapatkan selama pertunjukkan WO di tempat ini, adalah adanya sajian live music. Karena musik yang menjadi latar dari pertunjukkan bukanlah dari rekaman kaset atau CD. Tapi langsung dari gamelan lengkap yang dimainkan oleh para pemain gamelan profesional. Sudah barang tentu akan menambah efek dramatis (dan bombastis) bagi yang menonton, bukan?! Ditambah juga dengan sinden (penyani wanita) dan Sang  dalang si empunya cerita. Jadi ya memang inilah pertunjukkan budaya yang benar-benar hidup menurut saya, pesonanya tentu akan jauh berbeda donk dengan bioskop.

video

           Naah.. untuk urusan perut, jika Anda merasa lapar selama pertunjukkan berlangsung, tak perlu beranjak dari tempat Anda duduk, cukup panggil “layanan delivery” yang hilir mudik saat pertunjukkan berlangsung. Konsep “dining cinema” atau menonton sambil pesan makanan atau minuman berlaku disini (bahkan sejak dulu). Menunya cukup beragam, ada Ketoprak, mie rebus atau goreng dengan telur, nasi goreng, mie ayam, dan lain lain. Minuman pun ada berbagai macam, dari kopi hingga minuman ringan.

           So, sebenarnya menghabiskan waktu di Jakarta tidak hanya sekedar di mall, pantai atau taman bermain saja, kan? Jakarta, kota modern ini juga masih menyimpan satu tempat yang mewariskan budaya klasik untuk diperkenalkan kepada kita para generasi muda. Perlu diingat! Selain murah yang datang ke tempat ini bukan hanya para oma opa, eyang atau orang-orangtua, lho! Banyak juga turis asing, artis-artis kenamaan dan remaja-remaja Jakarta. 

video
           Bagi saya, pertunjukkan wayang orang di “Bharata” selalu meninggalkan kesan, bahkan bagi suami saya yang asli orang Jakarta (baca: Betawi) dan belum pernah mengenal kesenian seperti WO ini. Ternyata nonton WO memiliki kesan tersendiri untuknya. Sehingga dia mampu tahan berjam-jam menonton pertunjukkan ini (padahal nggak ngerti sama sekali arti dari bahasa yang digunakan) tanpa terlelap sedetik pun! Kesan dia waktu itu: “Wiiihh…Keren banget ya ternyata!”. Jadi, yuk malam minggu besok belajar budaya dan kenal budaya klasik di sini, nggak jauh..masih di Jakarta kota kita kok!
Ditulis untuk lomba Enjoy Jakarta 2012 oleh Isyawitri
*) Foto diambil dari berbagai sumber
   Video dokumen pribadi